10 TRANSFORMASI TEKNOLOGI DATABASE

  • Post
    codeorayo
    Keymaster
    none
    Menurut Juan Loazia, senior vice president of systems technology Oracle, ada 10 transformasional teknologi database yang saat ini sudah terjadi dan akan menjadi tren di masa depan.

  • Engineered Database Systems


    Idenya cukup sederhana: Daripada pengguna membangun platform database dari awal, Oracle menempatkan bersama perangkat keras yang paling efisien dan mengoptimalkan software untuk menjalankan Oracle Database pada puncaknya. Sebagai contoh, sistem bergerak memroses query langsung ke storage untuk membuat analisis berjalan lebih cepat.

    Setelah semua, Oracle telah menabuh drum ini selama hampir satu dekade dan memiliki ribuan pelanggan dalam produksi, tapi tidak ada orang lain yang telah mengikuti memimpin di jalan besar. “Kedengarannya cukup sederhana, tapi tidak ada orang lain di industri ini melakukan hal itu,” kata Loaiza.

  • In-Memory Database


    Ada perdebatan tentang tren ini: Setiap vendor besar database telah menambahkan produk dalam memori untuk lineup-nya. Dengan menggunakan struktur data dan algoritma khusus untuk data dalam memori, database dapat menjalankan analisis 10, 20, atau bahkan 100 kali lebih cepat dari database terkait dengan pendekatan berbasis disk. kecepatan sedemikian mengubah pertanyaan orang-orang bertanya dari data mereka, karena analis dapat iterate “what-if” queries mengetahui mereka akan mendapatkan jawaban kembali dalam detik, bukan jam, seperti di masa lalu.

    [img width=400,height=250]https://mti.binus.ac.id/files/2017/06/17.jpg[/img]

    Loaiza mengatakan Oracle adalah unik dalam menawarkan “arsitektur dual-Format” -sebuah database tunggal yang menggunakan pendekatan terbaik tergantung pada penggunaan: analisis baris untuk OLTP, dan in-memory analisis columnar untuk analisis. In-memory merupakan bagian dari arsitektur Oracle Database 12 c, artinya fitur ini dapat digunakan oleh perusahaan tanpa mengubah aplikasi yang ada berjalan pada Oracle Database, dan mereka mendapatkan fitur yang mereka harapkan, seperti high availability dan scalability. Dari format on-disk untuk database in-memory, “seluruh industri akan ke sana,” kata Loaiza.

  • Software in Silicon


    Oracle menyebut pendekatan “ software in silicon ” embedding algoritma langsung ke mikroprosesor. Idenya adalah bahwa prosesor tidak bisa hanya terus menambahkan lebih core dan threads, sehingga kecepatan dan kinerja akan datang dari menempatkan algoritma untuk mempercepat tugas-tugas inti seperti enkripsi dan kompresi langsung ke chip.

    Loaiza menyebutkan tiga aspek. Pertama, SQL di silikon mempercepat basis data kinerja di memori. Kedua, kapasitas silikon bisa mendapatkan lebih banyak data ke dalam memori menggunakan taktik on-prosesor seperti real-time dekompresi. Ketiga, dukungan enkripsi dalam silikon dapat membantu meningkatkan keamanan sebagai beban kerja pindah ke dalam memori, karena tanpa perlindungan tersebut di memori bisa kurang aman daripada data pada disk.

    “Ini uang muka untuk seluruh industri tentang bagaimana pengolahan database bekerja, dan bagaimana chip dirancang,” kata Loaiza. “Anda akan melihat lebih banyak dari produk ini muncul diberbagai vendor lainnya mulai menyalin teknologi ini.”

  • Big Data Linked to Existing Data


    Perusahaan menghasilkan big data ketika mengejar strategi seperti Internet of Things, atau pelacakan data clickstream web untuk tren pelanggan. Tetapi wawasan yang mendalam berasal dari pencampuran big data baru dengan data perusahaan yang telah dimiliki.

    Dia menunjuk dua teknologi Oracle sebagai contoh yang dapat membantu. Satu, Oracle Big Data yang Appliance adalah sistem yang berjalan Apache Hadoop dan Spark, membiarkan tim IT menyiapkan sistem data besar jauh lebih cepat dan dengan biaya yang jauh lebih rendah daripada membangun mereka sendiri. Dua, Oracle Big Data yang SQL memungkinkan analis menjalankan massal paralel, query SQL Oracle penuh di relasional, Hadoop, dan NoSQL data. Oracle SQL lebih canggih dari apa yang umumnya dijalankan pada set data yang besar, kata Loaiza. Tujuannya adalah untuk “membuatnya sederhana dan efisien untuk mengintegrasikan semua data besar ini bersama-sama.”

  • Sharding for Easier Global-Scale OLTP


    Seperti yang dijelaskan di awal, perusahaan web besar dengan ratusan juta bahkan miliaran pengguna bergantung pada database sharded; daripada memiliki satu database besar untuk mengelola pengguna miliaran, mereka shard database sehingga itu dipecah menjadi elemen yang lebih mudah dikelola, namun perusahaan masih dapat query semua shards.

    Teknologi sharding dikembangkan bertahun-tahun yang lalu dan mudah untuk di deploy menggunakan NoSQL. “Ini salah satu alasan banyak perusahaan web seperti NoSQL,” kata Loaiza.

    Oracle berencana untuk menawarkan “native sharding” di dalam Oracle Database, Loaiza mengatakan, sejak di masa lalu pengguna harus mengambil langkah-langkah manual untuk mensimulasikan sharding di Oracle Database. Native sharding akan memungkinkan TI untuk mengelola shards, sementara mendapatkan manfaat Oracle Database, seperti high availability dan fitur keamanan.

  • Complete Data Protection


    Semakin, harapan akan bahwa backup data yang terjadi terus-menerus, secara real time, sehingga data tidak pernah hilang. Dengan, backup berbasis disk batch-oriented, data dapat hilang antara backup. Itu tidak boleh dalam model bisnis digital saat ini. “Tak seorang pun ingin kehilangan data.” Kata Loaiza. “Ini cukup banyak mungkin untuk pergi ke pengguna bagian keuangan dan berkata ‘saya sudah kehilangan data Anda.’ Tidak ada yang ingin kehilangan kursi mereka di pesawat terbang, atau senilai hari mereka belanja.”

    Oracle memenuhi kebutuhan ini dengan pendekatan yang mirip dengan sistem yang direkayasa, menggunakan algoritma khusus pada custom hardware disebut Zero Data Loss Recovery Appliance. Selain mencegah kehilangan data, alat ini memiliki dampak minimal pada server produksi karena backup hanya pada perubahan saja di database, daripada menyalin seluruh database. Ini memiliki database-aware recovery yang memvalidasi data seperti yang di backup, dan ia menawarkan cloud-scale protection, sehingga single appliance dapat membuat cadangan data center secara keseluruhan.

  • JSON Growing in Popularity, Now Integrated with SQL


    JSON adalah cara untuk mewakili data yang sangat populer dengan pengembang, kata Loaiza. Ini sebagian besar menggantikan XML sebagai format untuk data dengan struktur yang kompleks, seperti halaman web atau profil pengguna. Proyek basis data NoSQL memeluk JSON sehingga lebih banyak pengembang yang menggunakan untuk membangun aplikasi mereka.

    Sekarang pengembang dapat menyimpan data JSON native sebagai kolom di Oracle Database. Dengan menggunakan enhanced SQL untuk mengakses data JSON lebih mudah, profesional database dapat melakukan tugas database relasional dengan data itu. “Jika Anda melihat database NoSQL, mereka memiliki dua jenis teknologi yang benar-benar menarik-satu adalah sharding, yang lain adalah JSON,” Loaiza kata. “Kami sekarang telah memperkenalkan mereka ke dalam database relasional.”

  • Container Databases


    Virtualisasi telah banyak digunakan selama lebih dari satu dekade, dan telah memberikan cara untuk lebih ringan-berat, berbasis kontainer virtualisasi. Dengan Oracle Database multitenancy, teknologi kontainer pergi langsung dalam database relasional, bukan virtualizing pada tingkat sistem operasi. Dengan database kontainer, satu wadah mengelola banyak “pluggable” database. Setiap database pluggable berpikir itu memiliki sumber daya pribadi, tapi itu benar-benar berbagi mereka sebagai bagian dari satu wadah, yang membuat pengelolaan dan skala lebih mudah.

    Database kontainer berguna untuk mengkonsolidasikan banyak database dalam suatu perusahaan untuk mengurangi biaya, kata Loaiza. Juga, mereka membantu mengurangi biaya administrasi software, karena kurangnya software untuk mengelola dibandingkan dengan virtualisasi berbasis OS. virtualisasi berbasis OS mengurangi keperluan hardware dengan meningkatkan tingkat utilisasi server, tetapi meningkatkan beban administrasi software, karena masing-masing mesin virtual memiliki salinan semua perangkat lunak.

  • Cloud-Based Databases


    Tim pengembang atau penguji ingin lingkungan database dapat berjalan segera setelah mereka memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, tanpa menunggu IT berminggu-minggu untuk memesan dan memasangnya. Jika aplikasi adalah sukses besar, perusahaan ingin meningkatkan database mereka dengan cepat (dan jika flops, mereka ingin menutupnya dan beralih ke ide berikutnya). Mereka ingin menggunakan database dengan kinerja dan fitur keamanan terbaru. Dan perusahaan ingin membayar tim teknologi mereka untuk membuat aplikasi baru dan menjalankan analisis data baru, bukan melakukan server fine-tuning di sebuah pusat data perusahaan. Semua alasan-alasan dan lebih akan mendorong lebih banyak pekerjaan untuk database berbasis cloud.

    Dengan sistem seperti Oracle Database Exadata Cloud Service, profesional database dapat mendapatkan database berbasis cloud tanpa kompromi. Layanan ini menyediakan kinerja Oracle Database berjalan pada Oracle Exadata, dengan semua keuntungan dari penyediaan cloud-fast provisioning, para ahli Oracle menjalankannya, update terus-menerus, elastisitas, dan harga langganan. “Ini pindah ke awan tetapi mengambil dengan Anda semua keuntungan yang telah kami bangun selama 40 tahun terakhir bukannya pergi ke beberapa database yang primitif di awan,” kata Loaiza.

  • Coexistence of Cloud and On-Premises Databases


    Bahkan dengan munculnya cloud, profesional database akan berjalan pada sistem lokal untuk dekade berikutnya atau lebih. Kadang-kadang persyaratan peraturan dapat memaksa perusahaan untuk menyimpan data tertentu di dalam data center sendiri, atau dalam negara asalnya. Kadang-kadang aplikasi custom-built yang mengharuskan data center sendiri.

    Oracle membantu untuk mengatasi kenyataan ini dengan menciptakan sistem, disebut Oracle Cloud machines, yang dapat menjalankan database persis seolah-olah itu di Oracle Cloud, tetapi yang berada di tempat di data center perusahaan itu sendiri. IT membayar untuk Oracle Cloud Machine sebagai langganan, Oracle profesional mengelolanya jarak jauh, dan kapasitas dapat diatur naik dan turun tergantung pada kebutuhan; satu-satunya perbedaan adalah bahwa perangkat berada di belakang firewall Anda.

    https://mti.binus.ac.id/2017/06/08/10-transformasi-teknologi-database/

Ampuh! Ini rahasia mengembangkan aplikasi secara instan, tinggal download dan kembangkan. Gabung sekarang juga! Premium Membership [PRIVATE] https://premium.codeorayo.com
  • You must be logged in to reply to this topic.