A.55. Unit Test

  • Post
    codeorayo
    Keymaster
    none
    Go menyediakan package testing, berisikan banyak sekali tools untuk keperluan unit test.

    Pada bab ini kita akan belajar mengenai testing, benchmark, dan juga testing menggunakan testify.

    A.55.1. Persiapan

    Langsung saja kita praktek. Pertama siapkan terlebih dahulu sebuah struct Kubus. Variabel object hasil struct ini nantinya kita gunakan sebagai bahan testing.

    Code:

    package main

    import “math”

    type Kubus struct {
    Sisi float64
    }

    func (k Kubus) Volume() float64 {
    return math.Pow(k.Sisi, 3)
    }

    func (k Kubus) Luas() float64 {
    return math.Pow(k.Sisi, 2) * 6
    }

    func (k Kubus) Keliling() float64 {
    return k.Sisi * 12
    }

    Simpan kode di atas dengan nama bab55.go.

    A.55.2. Testing

    File untuk keperluan testing dipisah dengan file utama, namanya harus berakhiran _test.go, dan package-nya harus sama. Pada bab ini, file utama adalah bab55.go, maka file testing harus bernama bab55_test.go.

    Unit test di Go dituliskan dalam bentuk fungsi, yang memiliki parameter yang bertipe *testing.T, dengan nama fungsi harus diawali kata Test (pastikan sudah meng-import package testing sebelumnya). Lewat parameter tersebut, kita bisa mengakses method-method untuk keperluan testing.

    Pada contoh di bawah ini disiapkan 3 buah fungsi test, yang masing-masing digunakan untuk mengecek apakah hasil kalkulasi volume, luas, dan keliling kubus adalah benar.

    Code:

    package main

    import “testing”

    var (
    kubus Kubus = Kubus{4}
    volumeSeharusnya float64 = 64
    luasSeharusnya float64 = 96
    kelilingSeharusnya float64 = 48
    )

    func TestHitungVolume(t *testing.T) {
    t.Logf(“Volume : %.2f”, kubus.Volume())

    if kubus.Volume() != volumeSeharusnya {
    t.Errorf(“SALAH! harusnya %.2f”, volumeSeharusnya)
    }
    }

    func TestHitungLuas(t *testing.T) {
    t.Logf(“Luas : %.2f”, kubus.Luas())

    if kubus.Luas() != luasSeharusnya {
    t.Errorf(“SALAH! harusnya %.2f”, luasSeharusnya)
    }
    }

    func TestHitungKeliling(t *testing.T) {
    t.Logf(“Keliling : %.2f”, kubus.Keliling())

    if kubus.Keliling() != kelilingSeharusnya {
    t.Errorf(“SALAH! harusnya %.2f”, kelilingSeharusnya)
    }
    }


    Method t.Logf() digunakan untuk memunculkan log. Method ini equivalen dengan fmt.Printf().

    Method Errorf() digunakan untuk memunculkan log dengan diikuti keterangan bahwa terjadi fail pada saat testing.

    Cara eksekusi testing adalah menggunakan command go test. Karena struct yang diuji berada dalam file bab55.go, maka pada saat eksekusi test menggunakan go test, nama file bab55_test.go dan bab55.go perlu dituliskan sebagai argument.

    Argument -v atau verbose digunakan menampilkan semua output log pada saat pengujian.

    Jalankan aplikasi, terlihat bahwa tidak ada test yang fail.

    OK, selanjutnya coba ubah rumus kalkulasi method Keliling(). Tujuan dari pengubahan ini adalah untuk mengetahui bagaimana penanda fail muncul ketika ada test yang gagal.

    Code:

    func (k Kubus) Keliling() float64 {
    return k.Sisi * 15
    }


    Setelah itu jalankan lagi test.

    A.55.3. Method Test

    Table berikut berisikan method standar testing yang bisa digunakan di Go.

    Method & Kegunaan [list=*]

  • [*]Log() Menampilkan log
  • [*]Logf() Menampilkan log menggunakan format
  • [*]Fail() Menandakan terjadi Fail() dan proses testing fungsi tetap diteruskan
  • [*]FailNow() Menandakan terjadi Fail() dan proses testing fungsi dihentikan
  • [*]Failed() Menampilkan laporan fail
  • [*]Error() Log() diikuti dengan Fail()
  • [*]Errorf() Logf() diikuti dengan Fail()
  • [*]Fatal() Log() diikuti dengan failNow()
  • [*]Fatalf() Logf() diikuti dengan failNow()
  • [*]Skip() Log() diikuti dengan SkipNow()
  • [*]Skipf() Logf() diikuti dengan SkipNow()
  • [*]SkipNow() Menghentikan proses testing fungsi, dilanjutkan ke testing fungsi setelahnya
  • [*]Skiped() Menampilkan laporan skip
  • [*]Parallel() Menge-set bahwa eksekusi testing adalah parallel
  • [/list]

    A.55.4. Benchmark

    Package testing selain berisikan tools untuk testing juga berisikan tools untuk benchmarking. Cara pembuatan benchmark sendiri cukup mudah yaitu dengan membuat fungsi yang namanya diawali dengan Benchmark dan parameternya bertipe *testing.B.

    Sebagai contoh, kita akan mengetes performa perhitungan luas kubus. Siapkan fungsi dengan nama BenchmarkHitungLuas() dengan isi adalah kode berikut.

    Code:

    func BenchmarkHitungLuas(b *testing.B) {
    for i := 0; i < b.N; i++ { kubus.Luas() } }


    Jalankan test menggunakan argument -bench=., argumen ini digunakan untuk menandai bahwa selain testing terdapat juga benchmark yang perlu diuji.

    Arti dari 30000000 51.1 ns/op adalah, fungsi di atas di-test sebanyak 30 juta kali, hasilnya membutuhkan waktu rata-rata 51 nano detik untuk run satu fungsi.

    A.55.5. Testing Menggunakan testify

    Package testify berisikan banyak sekali tools yang bisa dimanfaatkan untuk keperluan testing di Go.

    Testify bisa di-download pada github.com/stretchr/testify menggunakan go get.

    Didalam testify terdapat 5 package dengan kegunaan berbeda-beda satu dengan lainnya. Detailnya bisa dilihat pada tabel berikut.

    Package & Kegunaan [list=*]

  • [*]assert – Berisikan tools standar untuk testing
  • [*]http – Berisikan tools untuk keperluan testing http
  • [*]mock – Berisikan tools untuk mocking object
  • [*]require – Sama seperti assert, hanya saja jika terjadi fail pada saat test akan menghentikan eksekusi program
  • [*]suite – Berisikan tools testing yang berhubungan dengan struct dan method
  • [/list]

    Pada bab ini akan kita contohkan bagaimana penggunaan package assert. Silakan perhatikan contoh berikut.

    Code:

    import “github.com/stretchr/testify/assert”

    func TestHitungVolume(t *testing.T) {
    assert.Equal(t, kubus.Volume(), volumeSeharusnya, “perhitungan volume salah”)
    }

    func TestHitungLuas(t *testing.T) {
    assert.Equal(t, kubus.Luas(), luasSeharusnya, “perhitungan luas salah”)
    }

    func TestHitungKeliling(t *testing.T) {
    assert.Equal(t, kubus.Keliling(), kelilingSeharusnya, “perhitungan keliling salah”)
    }


    Fungsi assert.Equal() digunakan untuk uji perbandingan. Parameter ke-2 dibandingkan nilainya dengan parameter ke-3. Jika tidak sama, maka pesan parameter ke-3 akan dimunculkan.

  • You must be logged in to reply to this topic.