PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI

CODEORAYO COMMUNITY General Sistem Informasi PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI

  • Post
    codeorayo
    Keymaster
    none
    Pengertian dan Alasan

    • Pengembangan sistem informasi sering disebut sebagai proses pengembangan sistem (System Development).

    • Pengembangan sistem didefinisikan sebagai menyusun suatu sistem yang baru untuk menggantikan sistem yang lama secara keseluruhan atau memperbaiki sistem yang ada.


      Alasan Pengembangan Sistem :

      1.   Adanya permasalahan

        • Adanya ketidakberesan

        • Pertumbuhan Organisasi



        •   Untuk meraih kesempatan-kesempatan

        •   Adanya instruksi (pimpinan, pemerintah)


          Sebenarnya untuk menghasilkan sistem informasi tersebut terdiri dari:

          • System Analysis: upaya mendapatkan gambaran bagaimana sistem bekerja dan masalah masalah apa saja yang ada pada sistem.

          • System Development: langkah-langkah mengembangkan sistem informasi yang baru berdasarkan gambaran cara kerja sistem & permasalahan yang ada.


            Konteks Pengembangan Sistem[img]https://futuhm.files.wordpress.com/2016/03/screenshot_41.png?w=640[/img]

            Metode Pengembangan Sistem

            • Banyak metode pengembangan sistem yang tersedia.

            • Metode yang paling dikenal disebut juga sebagai System Development Life Cycle (SDLC) atau sering juga disebut sebagai Water Fall Method.

            • Alternatif metode lainPrototyping : CASE tools, Joint Application Design (JAD), Rapid Application Development (RAD), Agile Methodologies, eXtreme Programming.


              System Development Lifecycle (SDLC)

              • SDLC merupakan metode pengembangan sistem paling tua

              • Sangat cocok untuk pengembangan sistem yang besar

              • Tidak sesuai atau tidak terlalu disarankan untuk small scale project karena:

                • Banyak memerlukan sumber daya

                • Tidak fleksibel

                • Sulit untuk melakukan perubahan aplikasi dengan pngambilan keputusan yang cepat



                • SDLC lebih dari sekedar fase

                  • Prinsip Manajemen

                  • Perencanaan dan Pengawasan

                  • Pengorganisasian dan Penjadwalan

                  • Penyelesaian Masalah



                  • System development life cycle (SDLC)

                    • Menyediakan keseluruhan framework untuk mengelola proses pengembangan sistem, for managing systems development process



                    • 2 Pendekatan Pengembangan SDLC

                      • Predictive approach – assumes project can be planned out in advance

                      • Adaptive approach – more flexible, assumes project cannot be planned out in advance



                      • Semua proyek menggunakan beberapa variasi SDLC

                      • SDLC terdiri dari 5 fase

                        • Masing masing fase terdiri dari aktivitas yang saling terkait / berhubungan



                        • 3 Aktivitas utama

                          • Analisa: memahami kebutuhan bisnis

                          • Desain: membuat konsep solusi pengembangan sistem berbasi komputer

                          • Implementasi: konstruksi / pembuatan, testing, dan instalasi



                          • 2 Fase tambahan

                            • Perencanaan Proyek

                            • Support / Dukungan / Maintenance




                              [img]https://futuhm.files.wordpress.com/2016/03/screenshot_5.png?w=640[/img]

                              Fase Perencanaan

                              • Mendefinisikan Masalah

                              • Mengkonfirmasikan kelayakan proyek

                              • Membuat jadwal proyek

                              • Menentukan staff yang terlibat dalam


                                Fase Analisa

                                • Mengumpulkan informasi

                                • Mendefinisikan kebutuhan – kebutuhan sistem

                                • Membangun prototipe yang sesuai atau memenuhi kebutuhan sistem

                                • Menentukan prioritas kebutuhan sistem

                                • Membuat prototipe atas prioritas dan melakukan evaluasi terhadap

                                  alternatif yang dipilih

                                • Mereview rekomendasi terhadap pihak manajemen


                                  Fase Desain

                                  • Desain Level Tinggi (Arsitektur Sistem)

                                    • Desain dan integrasi jaringan

                                    • Desain arsitektur aplikasi



                                    • Desain Level Rendah

                                      • Desain user interface

                                      • Desain sistem interface

                                      • Desain dan integrasi database

                                      • Prototype desain secara lengkap

                                      • Desain dan integrasi pengawasan sistem




                                        Fase Implementasi

                                        • Mengumpulkan informasi

                                        • Membangun komponen – komponen perangkat lunak

                                        • Melakukan verifikasi dan pengujian

                                        • Mengkonversi data

                                        • Melakukan training user dan mendokumentasikan sistem

                                        • Menginstall sistem


                                          Fase Support/Dukungan

                                          • Memelihara Sistem

                                          • Memperbaiki system

                                          • Mendukung Pengguna

                                            • Help desk




                                              [img]https://futuhm.files.wordpress.com/2016/03/screenshot_6.png?w=640[/img]

                                              Pendekatan Pengembangan SistemBiasanya sebuah langkah akan diselesaikan terlebih dahulu sebelum melanjutkan ke fase berikutnya. Keuntungan menggunakan metodologi ini requirement harus didefinisikan lebih mendalam sebelum proses coding dilakukan. Disamping itu metodologi ini memungkinkan sesedikit mungkin perubahan dilakukan pada saat proyek berlangsung. Namun, metodologi ini juga mempunyai beberapa kelemahan, diantaranya desain harus komplit sebelum programming dimulai, serta jika terjadi fase yang terlewati, maka biaya yang akan ditimbulkan akan lumayan besar.

                                              Bagian dari metodologi ini antara lain Waterfall Modeling dan Parallel Development. Berbeda dengan Waterfall Modeling, Parallel Development memungkinkan beberapa fase dilakukan secara bersama-sama untuk mempersingkat waktu

                                              Structural DesignMerupakan sebuah metode pengembangan sistem dimana antara satu fase ke fase

                                              yang lain dilakukan secara berurutan.

                                              Masalah yang terjadi pada pendekatan Waterfall

                                              • Persyaratan sistem “terkunci ” setelah ditentukan (tidak dapat berubah

                                              • Keterlibatan pengguna terbatas (hanya dalam fase analisa kebutuhan

                                                sistem)

                                              • Terlalu banyak fokus pada fase SDLC yang dapat merugikan praktek-praktek

                                                pengembangan sistem informasi


                                                Pendekatan Pengembangan SistemPhased Development membagi sistem secara keseluruhan menjadi beberapa versi sistem. Setelah desain untuk versi pertama selesai maka akan dilanjutkan ke implementasi. Setelah versi pertama terselesaikan, maka pengembang akan memulai lagi ke versi selanjutnya.

                                                Metodologi prototyping melakukan analisis, desain dan implementasi secara bersamaan, kemudian dilakukan secara berulang-ulang untuk mendapat review dari pengguna. Sebuah prototiping adalah sebuah sistem dalam fungsi yang sangat minimal.

                                                Sedangkan metodologi Throwaway Prototyping hampir sama dengan metodologi Prototyping. Perbedaannya bahwa pada metodologi ini, analisis dilakukan lebih mendalam lagi.

                                                [img]https://futuhm.files.wordpress.com/2016/03/prototype.jpg?w=640[/img]

                                                Rapid Application Development (RAD)Metodologi ini melakukan beberapa penyesuaian terhadap SDLC pada beberapa bagian sehingga lebih cepat untuk sampai ke tangan pengguna. metodologi ini biasanya mensyaratkan beberapa teknik dan alat2 khusus agar proses bisa cepat.

                                                [img]https://futuhm.files.wordpress.com/2016/03/phased.jpg?w=640[/img]

                                                https://futuhm.wordpress.com/2016/03/03/pengembangan-sistem-informasi/

                                              • You must be logged in to reply to this topic.